Perjudian dan Penguasa Abad Kedua Puluh – Bagian 1

Sejarah abad kedua puluh tak terpisahkan terkait dengan perang, revolusi, perubahan paksa pemerintah dan bencana politik lainnya, di mana peran utama sering dimainkan oleh kepribadian yang brilian dan luar biasa – pemimpin, bos. Api juga merupakan kisah peraturan perundang-undangan tentang perjudian dan perjudian. Mereka diizinkan, lalu dilarang, lalu diizinkan lagi …
Banyak dari larangan dan pengesahan ini terkait langsung dengan tokoh-tokoh politik terkemuka abad kedua puluh. Seberapa berani penguasa totaliter paling terkenal di abad sebelumnya, dan apa peran mereka dalam mengatur organisasi dan perilaku perjudian dan perjudian?

Vladimir Lenin
(1870-1924)
Ketika di kota kecil Simbirsk, sedikit demi sedikit Volodya Ulyanov lahir, tidak ada orang di sekitarnya, termasuk orang tuanya, yang bisa membayangkan bahwa salah satu pahlawan terkemuka abad ke-20 datang ke dunia. Setelah bertahun-tahun, sudah sulit untuk secara tegas mengevaluasi kegiatan Vladimir Lenin sebagai presiden Soviet Komisaris Nasional, tetapi tidak ada keraguan bahwa ia telah memasuki sejarah sebagai kepala ideolog dari ide-ide brilian komunisme http://www.winlive88.com . bahwa orang Rusia yang miskin telah bekerja begitu keras dan tidak pernah berhasil meskipun sudah 70 tahun.
Tidak jelas apakah Vladimir Lenin menikmati perjudian, dalam pidatonya di depan publik ia tidak pernah menyebut kata-kata “rumah judi” dan “kasino”. Namun, di masa kecilnya, masa depan Ilyich bermain catur dan bowling Rusia (gorodki) dengan penuh semangat. Setelah tumbuh dewasa, ia juga bermain kartu, sayangnya, sejarah tidak memberikan jawaban tunggal untuk permainan yang dimainkan oleh kepala kaum revolusioner dan apakah taruhan dibuat.

Sangat menarik untuk mengetahui bahwa bahkan ketika Vladimir Ilyich masih hidup, ada cerita dan cerita tentang cintanya pada permainan kartu. Tapi permainan favorit Ilyich masih politik. Tetapi sehubungan dengan peraturan industri perjudian, tentu saja, Vladimir Ulyanov berhasil dengan cara yang paling khas.

Setelah menjadi negarawan sejak awal, ia mulai berperang melawan warisan borjuis, membangun sensor. Dan dia memutuskan untuk membangun ketertiban dalam permainan lebih lanjut. Berdasarkan ketentuan Komite Revolusi Militer Petrograd (St. Petersburg) pada 24 November 1917, tugasnya adalah “untuk menutup semua klub dan lubang tempat permainan kartu dimainkan.” Namun demikian, pada musim semi 1918, komisaris ekonomi kota Petrograd, “ketua serikat” M.I. Kalinin, dengan mempertimbangkan kepentingan penggantian kas negara, mengusulkan melegalkan permainan. Proposal ini ditolak “karena alasan revolusioner” dan semua perusahaan perjudian dianggap ilegal.

Pada tahun 1921, Vladimir Lenin memperkenalkan NEP – seolah-olah, kebijakan ekonomi negara baru di mana prioritasnya bukan lagi kesetaraan dan persaudaraan umum, tetapi untuk mendapatkan uang bagi negara Soviet muda dari anggarannya sendiri untuk realisasi ide-ide revolusioner. Pada saat itulah bisnis game didirikan di Republik Soviet. Pada 9 November 1921, Perburuhan dan Pertahanan RSFSR Soviet mengeluarkan dekrit bahwa penjualan kartu remi diizinkan di wilayah negara itu. Juga pada tahun 1921, ketika terjadi kekeringan terburuk di Rusia, lotere serba-Rusia pertama yang membantu orang kelaparan terjadi.
Selama dua tahun, pihak berwenang setempat telah mengizinkan kegiatan taruhan, mengikuti prinsip keuangan dan membebankan pajak dalam jumlah besar kepada penyelenggara perjudian. Namun demikian, pada akhir tahun 1923 sebuah komisi dibentuk untuk memerangi “cahaya bulan, kokain dan perjudian” di Uni Soviet.

Leave a Reply

Your email address will not be published.